News Breaking
Live
wb_sunny

Breaking News

Ngeri!!!Jadi Datuak Itu Berat, Dikutuk 30 Juz Sebanyak Baris Diatas Sebanyak Baris Dibawah

Ngeri!!!Jadi Datuak Itu Berat, Dikutuk 30 Juz Sebanyak Baris Diatas Sebanyak Baris Dibawah



Penulis: Fadhlur Rahman Ahsas (Imam Panghulu/Pengamat Adat dan Budaya Minang)

OPINI, WARTAPEMBARUAN.CO.ID - Di Minangkabau, Gelar diwariskan menurut garis kekerabatan matrilineal, dari ninik mamak baik Gelar Datuak, Panghulu, Monti ataupun Pandito, kepada kemenakan laki-lakinya yang disebut Sako atau gelar yang bersifat institusional dalam kaum, kampung dan nagari.

Dengan diberikannya gelar kepada seorang laki-laki, itu berarti keberadaan nama menjadi tiada baginya "Ketek Banamo Gadang Bagala” (Kecil Punya Nama Besar Punya Gelar).

Bak pituah urang tuo "Diliek dipandang roman, Disilau dipandang rupi, Sarek panghulu jo pakaian, Martabat nan anam didalamnyo" Dek panghulu banyak nan batuah, rang gadang banyak nan sati, tuanku banyak nan kiramaik, sati nan bukan kapalang, bak manantang mato hari, bak manapiak mato podang, kok ditantang mato buto, kok disabuik lidah kolu, patah lidah bakeh alah, patah galah biduak tatumbuak, kurang dayuang sampan dak laju.

Kok didangakan sumpah Datuak ataupun Panghulu sangatlah Berat, ketika disumpah sebagai syarat menjadi Datuak dikutuk Alquran 30 juz sabanyak bari dibawah sabanyak bari diate "ka ateh indak ba pucuak, ka bawah indak baurek, ditangah-tangah digiriak kumbang" (dimakan sumpah jika tidak menjalankan tanggung jawab). Hal itu merupakan wujud tanggung jawab yang dibebankan ke pundak datuak sebagai pangulu, baik kepada kemenakan maupun kepada kampung halaman.

Sungguh ngerii!! Karena itu, kalimat dikutuk Al Qur’an 30 Juz tentunya sakral maksud dan tujuannya, serta (wujud) beratnya tanggungjawab di pundak seorang penguhulu datuk, baik kepada kemenakan dan kampung halamannya.

Sejogjanya, pangulu yang menerima gelar pusako agar dapat menjalankan amanahnya dan mampu menjalankan fungsi sebagai pangulu. “Mampu membangkik batang tarandam, saciok bak Ayam sadanciang bak basi

Seorang penghulu atau datuak memiliki peran strategis dalam memimpin suku dan kaumnya. Untuk itu, tokoh adat yang ada dapat menjaga dan membimbing anak kemenakan serta membantu pemerintah dalam memajukan daerah "ka hulu sarantak galah, ka hilia sarangkuah dayuang" bak itu kato dalam membina dan memberdayakan anak kemenakan, sako jo pusako dilingkungan nagari, serta bahu membahu bersama pemerintah untuk membangun nagari dan mensejahterakan masyarakat.

Namun pado hari kini Minggu 9 Januari 2022, alhamdulillah bisa menghadiri dan menyaksikan Alek Gadang Batagak Gala Batimbangan dalam Sako rang Ampek Niniak dan Duo Suku Di Rumah Gadang Datuak Rang Kayo Mulie Nagari Palangki. Selamat kami ucapkan kapado ninik mamak nan lah di sumpah dan dinobatkan wabilkusus Kakanda Idris Datuak Panghulu Sutan, M.Eng (Panghulu Suku Malayu Bawoh). Kok ado kato silang nan bapangka karajo nan bapokok, kok ado kayu basilang dalam tungku, disinan api mangko ko iduik, disinan nasi mangko ka masak. Kami selaku adik, kamankan serta kaum mohon maaf lahir jo batin. Biarlah Biduak lalu, kiambang batawik, marilah kita satukan kembali tekad kita untuk membangun nagari demi anak kamanakan generasi masa depan.

Tags

Newsletter Signup

Silahkan isi Email anda disini untuk mengikuti berita terbaru dari Warta Pembaruan.