News Breaking
Live
wb_sunny

Breaking News

Kemnaker dan BI Dorong TKM Sektor Informal Tingkatkan Pemanfaatan Alikasi SIAPIK

Kemnaker dan BI Dorong TKM Sektor Informal Tingkatkan Pemanfaatan Alikasi SIAPIK


Jakarta, Wartapembaruan.co.id - Kementerian Ketenagakerjaan (Kemnaker), sebagai pelaksana dari bidang ketenagakerjaan sangat peka terhadap segala perubahan dan tantangan di bidang ketenagakerjaan yang dihadapi oleh masyarakat.

"Dengan adanya kepekaan itulah, kita dapat secara tepat memberikan rekomendasi dan solusi dari segala permasalahan ketenagakerjaan di masyarakat," ucap Sekretaris Jenderal Kementerian Ketenagakerjaan Anwar Sanusi, ketika memberikan sambutan secara virtual, pada acara Kick Off Sinergi Mendorong Akses Keuangan UMKM melalui Pemanfaatan Aplikasi SIAPIK Bank Indonesia, di Jakarta, Senin (7/3/2022).

Menurut Anwar Sanusi, salah satu langkah yang dilakukan Kemnaker, adalah, mendukung UMKM melalui pengembangan program Tenaga Kerja Mandiri (TKM) pada sektor informal. "Ini dilakukan guna mendorong tenaga kerja agar mampu menciptakan lapangan kerja," ujar Anwar.

Ia menyebut, kegiatan Kick Off ini erat kaitannya untuk memperkuat kerja sama antara Kemnaker dengan Bank Indonesia dalam meningkatkan kapasitas tenaga kerja mandiri, khususnya yang berkaitan dengan pencatatan laporan keuangan secara digital.

"Oleh karena itu, kami sangat mengapresiasi adanya kolaborasi antara Kemnaker dengan Bank Indonesia, terutama untuk memberikan kapasitas bagi pelaku usaha yang tergabung dalam TKM agar dapat melakukan pencatatan keuangannya secara digital," sebut Anwar Sanusi.

Pada tahun 2021, Kemnaker dan Bank Indonesia telah menjalin kerja sama melalui pelatihan pencatatan keuangan menggunakan aplikasi SIAPIK yang diikuti oleh 800 orang peserta Tenaga Kerja Mandiri (TKM).

Sejalan dengan hal tersebut, kata Anwar Sanusi, pihaknya ingin agar kelanjutan kerja sama ini terus diperluas cakupannya sehingga setiap pelaku TKM dapat menggunakan aplikasi SIAPIK.

"Saya yakin dengan jumlah TKM yang ada saat ini, tentu akan kita dorong untuk dapat memiliki kapasitas literasi digital dalam melakukan pencatatan laporan keuangan dengan baik agar dapat bersaing pada era globalisasi sekarang ini" pungkas Anwar Sanusi. (Azwar)

Tags

Newsletter Signup

Silahkan isi Email anda disini untuk mengikuti berita terbaru dari Warta Pembaruan.