News Breaking
Live
wb_sunny

Breaking News

Prajurit Kodiklat TNI AL Peringati Hari Dharma Samudera Tahun 2022

Prajurit Kodiklat TNI AL Peringati Hari Dharma Samudera Tahun 2022


Surabaya, Wartapembaruan.co.id -- Ratusan Prajurit dan Siswa serta Pegawai Negeri Sipil (PNS) Komando Pembinaan Doktrin Pendidikan dan Latihan TNI AL (Kodiklatal) memperingati Hari Dharma Samudera tahun 2022 yang dipusatkan di lapangan Laut Maluku Kesatrian Kodiklatal Bumimoro Surabaya, Sabtu, (15/1/2022).

Peringatan Hari Dharma Samudera tahun 2022 di Kodiklatal ini dipimpin Wakil Komandan (Wadan)  Kodiklatal Laksda TNI Agus Hariadi dan dihadiri para pejabat Utama Kodiklatal diantaranya Inspektur Kodiklatal, Kapokgadik Kodiklatal, para Direktur Kodiklatal, para Komandan Kodik dan para Komandan Pusdik dijajaran Kodiklatal.

Pada upacara ini,  Wadan Kodiklatal  membacakan  amanat Kepala Staf Angkatan Laut (Kasal)  Laksamana TNI Yudo Margono  yang  poin-poinnya  antara  lain mengatakan  bahwa Indonesia mendapat anugerah Tuhan Tuhan Yang Maha Kuasa dengan  geografi Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI) cukup strategis dan lengkap dengan sumber daya alam yang melimpah, baik di darat, di laut maupun di bawah dasar laut, sehingga menjadikan Indonesia sebagai negara yang memiliki arti penting bagi bangsa-bangsa di dunia.

Tidaklah mengherankan bila sejak dahulu kala, berbagai bangsa berusaha untuk dapat memegang kendali, bahkan menguasai, wilayah nusantara. Praktik-praktik kolonialisme yang diikuti dengan gerakan ekspansi bangsa lain membuat bangsa Indonesia harus mengalami masa-masa perjuangan merebut kemerdekaan. Bahkan perjuangan tersebut tidak lantas berhenti setelah proklamasi. Sejarah panjang perjuangan bangsa telah membentuk dan melahirkan semangat patriotisme, semangat rasa cinta kepada bangsa dan negara melampaui kecintaan kepada dirinya sendiri. Perjuangan bangsa indonesia dilaksanakan di semua palagan, di darat, di udara dan juga di laut.


Pada peringatan ini diungkapkan catatan sejarah perjuangan  bangsa Indonesia terutama prajurit matra Laut melawan Belanda  mulai  dari Kapten Markadi dengan perahu cadik  di Selat Bali, Letnan Samadikun menantang korvet dan destroyer Belanda di Teluk Cirebon, Kapten Harjanto dengan  perahu layar bertempur  menghadapi dua kapal patroli Belanda di laut Sapudi dan Mayor John Lie, yang  menggunakan kapal cepat the outlaw, menantang maut, mengambil resiko terbunuh patroli Belanda, demi mengisi kas negara dan mendapatkan senjata.

Selain itu juga pengorbaan prajurit laut lainnya seperti, Komodor Yos Sudarso, Kapten Tjiptadi, Kapten Wiratno, Kapten Memet Sastrawirya menjadi martir kembalinya Papua ke pangkuan ibu pertiwi.  Pengorbanan   Sersan KKO Usman dan Kopral KKO Harun  menjadi syuhada untuk negara, dan yang terakhir prajurit KRI Nanggala yang  patroli selamanya, gugur saat menjalankan tugas negara, dan   masih  banyak   yang   lainnya,  yang  tercatat maupun tidak tercatat.

Pada kesempatan ini,  Kasal mengajak untuk menauladani  perjuangan dan pengorbanan para pahlawan laut tersebut, dimana mereka semua   telah  memberi kita tauladan dan mengajarkan makna dari sifat kepahlawanan. Sifat dari mereka, yang tidak pernah takut, karena membela kebenaran, yang berani menderita, untuk cita-cita mulia, yang rela berkorban jiwa raga, demi bangsa dan negara, yang pantang menyerah, karena keyakinan kepada sang pencipta.

“Momentum peringatan Hari Dharma Samudera kali ini kiranya memacu kita untuk menghayati, meresapi dan meneladani nilai-nilai patriotisme, heroisme serta kepemimpinan yang telah diwariskan oleh para pejuang-pejuang samudera dalam pengabdiannya kepada bangsa dan negara tercinta”, tegas Wadan Kodiklatal mengutip amanat Kasal   

Kasal berharap agar setiap peringatan Hari Dharma Samudera dapat menginspirasi bangsa Indonesia untuk terus membangun dan membangkitkan kembali kejayaan sebagai bangsa pelaut, bangsa yang irama nafasnya seiring dengan irama gelombang samudera.

Demikian berita Dinas Penerangan Kodiklatal.

Tags

Newsletter Signup

Silahkan isi Email anda disini untuk mengikuti berita terbaru dari Warta Pembaruan.