News Breaking
Live
wb_sunny

Breaking News

Indonesia Siap Jadi Tuan Rumah Gelaran Pertemuan Menteri Ketenagakerjaan G20

Indonesia Siap Jadi Tuan Rumah Gelaran Pertemuan Menteri Ketenagakerjaan G20


Catania, Wartapembaruan.co.id
- Pelaksanaan pertemuan para Menteri Ketenagakerjaan anggota G20 (G20 Labour and Employment Ministers’ Meeting/G20-LEMM) telah usai. Dengan berakhirnya pertemuan yang berlangsung di Catania, Italia, pada 22 s.d 23 Juni 2021 ini, maka Indonesia mulai bersiap menjadi presidensi atau tuan rumah untuk gelaran G20-LEMM tahun 2022.

Sekretaris Jenderal Kementerian Ketenagakerjaan (Kemnaker) Anwar Sanusi, yang mewakili Menteri Ketenakerjaan (Menaker) Ida Fauziyah, mengikuti rangkaian pertemuan tersebut, bersyukur bahwa kegiatan di Catania, Italia, berjalan dengan lancar dan baik.

Pertemuan yang berlangsung selama 2 hari tersebut, jelas Sekjen Anwar, menghasilkan deklarasi bersama Menteri Ketenagakerjaan G20. "Pada intinya, isi komitmen bersama ini adalah bagaimana Kementerian Ketenagakerjaan memberikan yang terbaik dalam mengantisipasi pandemi COVID-19 ini," tutur Sekjen Anwar di Catania, Italia, Jumat (25/6) waktu setempat.

Anwar Sanusi menyatakan, ndonesia bersama Negara G20 berkomitmen melaksanakan deklarasi yang sudah disepakati. Deklarasi ini mencakup 3 isu prioritas Presidensi Italia yaitu penciptaan pekerjaan yang lebih baik (decent) dan setara bagi pekerja perempuan; penyesuaian sistem perlindungan sosial yang adaptif dengan perubahan dunia kerja; dan  memastikan pekerjaan digital (platform) dan teleworking yang tetap mengedepankan aspek kemanusiaan (humanis).


"Kita berkomitmen untuk menjalankan ketiga komitmen ini, di mana 3 isu prioritas dalam komitmen ini telah mencerminkan tantangan ketenagakerjaan saat ini dan di masa mendatang," kata Sekjen Anwar.

Selain terkait komitmen bersama, berakhirnya G20-LEMM di Italia juga menandakan Indonesia harus mempersiapkan diri sebagai tuan rumah atau Presidensi G20-LEMM tahun 2022 yang akan berlangsung di Indonesia.

"Kiita juga memaparkan terkait dengan kesiapan Indonesia menjadi tuan rumah G20, tentunya terkait dengan EWG LEMM, kita akan siapkan dengan sebaik-baiknya," terang Sekjen Anwar.

Indonesia sendiri, tambah Sekjen Anwar, mulai menyiapkan berbagai hal teknis dan nonteknis untuk pelaksanaan G20-LEMM di Indonesia. Oleh karenanya, selama di Italia, pihaknya terus membangun komunikasi dan kerja sama bilateral dengan negara maupun lembaga internasional, guna menyukseskan agenda tersebut.

"Kita sudah menyusun tema-tema yang akan kita bahas dan isu-isu yang akan kita ajukan. Dan selama 2 hari ini, kami ada di sini, kita sudah bertemu dengan berbagai negara dalam forum bilateral meeting, kita sampaikan gagasan-gagasan tersebut dan intinya mereka semuanya fully support," ujarnya.

Terkait berita ketua delegasi Indonesia pada G20 LEMM di Italia terpapar COVID-19, Sekjen Anwar mengatakan hal tersebut tidak benar. "Alhamdulillah selama kami berangkat dan berada di Catania Italia, kita mengikuti program ini, semuanya berjalan dengan baik, lancar, dan sehat walafiat. Bahkan, sebagaimana ketentuan yang harus kita jalani, setiap 2 hari kita harus mengikuti test COVID-19. Dan delegasi yang akan pulang hari ini, semua rombongan sudah mendapatkan hasil dan isinya negatif," kata Anwar.

Menurut Anwar, setelah sampai di Indonesia seluruh delegasi pun harus mengikuti protokol kesehatan. "Seluruh delegasi akan mengikuti protokol kesehatan dengan karantina mandiri. Mohon doanya, semoga kita selalu diberikan perlindungan dan kesehatan oleh Tuhan Yang Maha Esa," pungkas Anwar. (Azwar)

Tags

Newsletter Signup

Silahkan isi Email anda disini untuk mengikuti berita terbaru dari Warta Pembaruan.

Posting Komentar