News Breaking
Live
wb_sunny

Breaking News

Menaker: Seluruh BLK Harus Mampu Jawab Tantangan Ketenagakerjaan

Menaker: Seluruh BLK Harus Mampu Jawab Tantangan Ketenagakerjaan


Bandung Barat, Wartapembaruan.co.id - Menteri Ketenagakerjaan (Menaker) Ida Fauziyah, mengungkapkan, meningkatnya kompleksitas seluruh tantangan ketenagakerjaan tidak dapat diantisipasi dengan baik jika pemerintah hanya menyandarkan pada bentuk-bentuk pelaksanaan program yang sifatnya sekedar menyediakan formula kebijakan parsial dan bersifat tambal sulam.

Untuk itu, Ida menyebut, diperlukan cara pandang holistik dan radikal untuk memotret keseluruhan akar masalah lalu diurai dan dianalisis, hingga kemudian dibenahi secara fundamental.


"Tantangan besar ini mendorong Kementerian Ketenagakerjaan mengambil langkah besar dalam menawarkan solusi sistematik dan komprehensif melalui sembilan lompatan sebagai terobosan yang menandakan kebijakan baru di berbagai dimensi utama sektor ketenagakerjaan," kata Menaker Ida Fauziyah, saat mendampingi Wakil Presiden RI, K.H. Ma'ruf Amin meninjau Balai Pelatihan Vokasi dan Produktivitas (BPVP) di Cikole Lembang, Kabupaten Bandung Barat, Rabu (23/3/2022).


Menurut Ida, pelaksanaan pelatihan vokasi merupakan bentuk implementasi dari lompatan transformasi BLK yang saling terintegrasikan satu sama lainnya.

Konkrit Rebranding BLK dalam transformasi BLK adanya perubahan nomenklatur BLK Lembang menjadi Balai Pelatihan Vokasi dan Produktivitas (BPVP) Bandung Barat.


"Harapannya BLK di seluruh Indonesia mampu menjawab tantangan ketenagakerjaan untuk meningkatkan kompetensi dan daya saing tenaga kerja seperti di BPVP Bandung Barat ini," ujar Ida.


Selain itu, lanjut Menaker Ida, Kemnaker telah melakukan pengembangan 5R, yang pertama, Reformasi Kelembagaan; kedua,  Revitalisasi Sarana dan Prasarana.

"Kami tidak ingin BLK-BLK yang ada itu hanya menjadi pameran alat-alat bekas, yang kalau orang mengingatnya di BLK itu alat-alatnya jadul maka kami revitalisasi seluruh sarana dan prasarana di seluruh BLK," ucap Ida.

Yang ketiga, ungkap Menaker Ida, Redesain pelatihan yang ada untuk menjawab kebutuhan pasar kerja; keempat, Relationship dengan membangun kemitraan pada seluruh stakeholder ketenagakerjaan; kelima, Rebranding BLK itu sendiri.

"Pada konteks relationship dilakukan dengan  cara mempertemukan antara pencari kerja dan pemberi kerja dalam satu ekosistem. Kami bangun forum yang mempertemukan mereka sebagai Forum Komunikasi Lembaga Pelatihan dan Industri (FKLPI)," pungkas Ida Fayziyah.

Dalam kesempatan ini Wakil Presiden Ma'ruf Amin dan Menaker Ida Fauziyah juga melakukan dialog secara daring dan luring dengan FKLPI, serta peserta pelatihan dari 21 BPVP UPTP. (Azwar)

Tags

Newsletter Signup

Silahkan isi Email anda disini untuk mengikuti berita terbaru dari Warta Pembaruan.