News Breaking
Live
wb_sunny

Breaking News

PN Rantau Prapat Kembali Gelar Sidang Kasus TPPU Tersangka NRT, JPU : Keterangan Saksi Berbelit-belit

PN Rantau Prapat Kembali Gelar Sidang Kasus TPPU Tersangka NRT, JPU : Keterangan Saksi Berbelit-belit


Wartapembaruan.co.id, Rantau Prapat -- Sidang kasus Tindak Pidana Pencucian Uang (TPPU) yang melibatkan tersangka kasus narkotika jenis sabu seberat 60 kilogram atas nama Nurita alias NRT kembali digelar di Pengadilan Negeri Rantau Prapat jalan Sisingamangaraja nomor 58 Rantau Prapat Kabupaten Labuhanbatu Propinsi Sumatera Utara , Kamis (30/06/2022).


Sidang kasus TPPU tersebut kembali digelar dengan menghadirkan saksi-saksi tambahan terkait adanya barang bukti tambahan yang seharusnya jadwal sidang hari itu mendengarkan tuntutan dari pengadilan.


Sidang tersebut menghadirkan saksi ibu Melisa sebagai pemilik rekening yang digunakan oleh tersangka Nurita , kemudian Saudara Eko sebagai Kanit dalam penyelidikan kasus tersebut dan juga saudara Mispan yang juga sebagai penyidik.


Setelah selesai persidangan , jaksa penuntut umum Fajar Ronald Pasaribu SH.MH memberikan keterangan kepada awak media bahwa persidangan tersebut adalah untuk meminta keterangan saksi-saksi terkait adanya barang bukti tambahan berupa uang senilai 200 juta lebih.


"Sebelumnya kami mengucapkan terima kasih kepada yang mulia majelis pada persidangan tersebut.

Hari ini disaat dibukanya persidangan kami meminta kepada yang mulia majelis untuk dapat membuka pemeriksaan atas saksi tambahan walaupun pemeriksaan atas tersangka Nurita sudah selesai.

Dan kami sudah memanggil beberapa saksi tambahan diantaranya ibu Melisa sebagai pemilik buku rekening , saudara Eko selaku Kanit dan penyidik dalam perkara ini , dan saudara  Mispan yang juga sebagai penyidik.

Dan dari keterangan ibu Melisa sedikit membingungkan persidangan karena keterangannya yang berubah-ubah dari keterangan sebelumnya kepada pihak penyidik pada tanggal 05 Juli 2021.

Saudara Eko selaku Kanit dalam perkara ini juga menerangkan bahwa beliau tidak begitu memahami secara keseluruhan sebab beliau baru diangkat sebagai Kanit di Sat Narkoba.
Sedangkan keterangan dari saudara Mispan selaku penyidik dalam perkara ini juga hampir sama dikarenakan yang lebih banyak mengetahuinya adalah saudara Sarwedi Manurung yang pada saat ini sebagai Kanit di Sat Narkoba dan dalam perkara tersebut".terang Fajar Pasaribu.

Selanjutnya beliau menerangkan bahwa pemeriksaan tersebut berkaitan dengan barang bukti tambahan.

"Dan kami disini juga sekaligus menjawab keragu-raguan dari Kasat Narkoba Polres Labuhanbatu yang dalam keterangan pers nya bahwa Kejaksaan tidak mau atau menolak perkara itu kami bantah karena kami diberi tau melalui tembusan surat tanggal 14 Juni 2022.

Dan dikarenakan surat tersebut kami terima kemudian kami lakukan pemanggilan undangan kepada penyidik perkara TPPU atas nama Nurita , baru setelah itu tanggal 28 Juni 2022 kami dikirimi surat yang berkaitan dengan barang bukti tambahan".jelasnya.

"Dan ternyata dari keterangan dipersidangan ini , bukan hanya uang yang baru diberitahukan kepada kami pada tanggal 14 Juni 2022 akan tetapi dari fakta di persidangan pemeriksan BAP terhadap ibu Melisa yang sudah diperiksa tanggal 05 Juli 2021 ternyata tidak dimasukkan dalam berkas perkara yang kami teliti.

Selanjutnya dari keterangan saksi tambahan yang ada dari pihak Kepolisian banyak yang tidak mengetahui dan memahami keseluruhan proses perkara tersebut sehingga kami meminta kepada yang mulia majelis agar dapat menjadwalkan agenda ulang untuk dapat dihadirkan saudara Sarwedi Manurung sebagai Kanit yang pada saat itu pemberkasan perkara TPPU atas nama Nurita dan saudara Maratualesi Sitepu selaku Kasat Narkoba Polres Labuhanbatu untuk dijadwalkan dimintai keterangannya Minggu depan tanggal 07 Juli 2022".terang Fajar Ronald Pasaribu SH.MH.

(M.Y.K.S/Team)

Tags

Newsletter Signup

Silahkan isi Email anda disini untuk mengikuti berita terbaru dari Warta Pembaruan.