News Breaking
Live
wb_sunny

Breaking News

Kemnaker Gelar Pelatihan Budidaya Ternak Domba Berbasis Kompetensi

Kemnaker Gelar Pelatihan Budidaya Ternak Domba Berbasis Kompetensi

Karawang, Wartapembaruan.co.id - Direktorat Jenderal Pembinaan Pelatihan Vokasi dan Produktivitas (Ditjen Binalavotas) Kementerian Ketenagakerjaan (Kemnaker) melalui Balai Latihan Kerja (BLK) Lembang, menggelar pelatihan budidaya peternakan domba berbasis kompetensi di Margakaya, Teluk Jambe Barat, Karawang, Jawa Barat. Pelatihan dilakukan dengan pola Mobile Training Unit (MTU).

Dirjen Binapenta dan PKK, Suhartono, mengatakan bahwa pelatihan bubidaya domba ini adalah bagian dari 9 Lompatan Besar Kemnaker yang telah dicanangkan Menteri Ketenagakerjaan, Ida Fauziyah, yaitu Transformasi Program Perluasan Kesempatan Kerja.

"Jadi, kami menggelar pelatihan berbasis kompetensi ini dengan mendatangi lokasi," kata Dirjen Suhartono di Karawang, Rabu (18/8).

Suhartono menjelaskan, pelatihan dilaksanakan selama 16 hari yakni mulai 18 Agustus hingga 4 September 2021. Peserta yang mengikuti pelatihan berjumlah 16 orang diajarkan cara beternak domba oleh instruktur yang kompeten di bidangnya.

"Nanti mereka diajarin membudidayakan domba itu gimana, dari mulai bagaimana standar kandang domba, bagaimana agar domba tidak mudah terkena penyakit, sehingga perkembangbiakan domba bisa berjalan sehat," jelas Suhartono.

Menurutnya, selama pelatihan, peserta mendapatkan fasilitas baju seragam, sepatu, ATK, fasilitas modul, dan bahan praktik pelatihannya. Selain pelatihan, peserta juga akan diberikan bahan untuk memulai usaha. "Jadi, total nanti domba yang akan mereka terima dari untuk praktik maupun untuk nanti usaha itu ada 7 domba yang kita berikan," ujarnya.

Ia berharap, melalui kegiatan pelatihan ini, peserta yang sudah punya usaha peternakan domba dapat meningkatkan usahanya, sedangkan yang belum memiliki usahanya, maka bisa memulainya, sehingga melalui usaha peternakan domba tersebut, masyarakat memiliki penghasilan tetap.

"Domba itu tidak hanya dijual dagingnya saja. Bulunya domba juga bermanfaat, air seninya, kotorannya bermanfaat. Itu bisa menjadi tambahan penghasilan mereka, sehingga perekonomian di sini bisa tumbuh dengan baik di samping bisa disinergikan dengan indigovera," ucapnya.

Selain itu, Kemnaker bekerja sama dengan IPB University juga menggelar Program Tenaga Kerja Mandiri (TKM) terintegrasi petani Teluk Jambe. Program ini mengembangkan penggemukan sapi.

Rektor IPB University, Arif Satria, mengatakan, program ini bertujuan untuk menyiapkan industri pakan ternak, berikut budidaya sapinya.

"Insyaallah dengan sentuhan teknologi dari IPB University ternak sapi ini bisa meningkatkan kualitas dan produktivitas sapi tersebut dan bisa menjadi solusi untuk kesejahteraan masyarakat di Teluk Jambe," kata Arif Satria.

Budidaya ternak domba dan penggemukan sapi ini adalah bagian dari Pilot Project Pengembangan Kesempatan Kerja Berbasis Kawasan yang diluncurkan oleh Menteri Ketenagakerjaan, Ida Fauziyah, di Kawasan Teluk Jambe, Karawang, Jawa Barat, pada Rabu (18/8). Sebanyak 5 (lima) lokasi dengan karakteristik berbeda telah ditetapkan sebagai pelaksaan pilot project ini.

Selain Kawasan Teluk Jambe di Karawang, empat lokasi lain yang telah ditetapkan sebagai pilot project adalah Kawasan Agroforestri Dataran Tinggi Dieng di Banjarnegara dan Batang; Kawasan Agroindustri Sei Mericim di Deli Serdang; Kawasan Agromaritim Teluk Weda di Halmera Tengah; dan Kawasan Agrowisata Lido di Bogor dan Sukabumi.

Pilot project ini merupakan bagian dari upaya Kementerian Ketenagakerjaan mentransformasikan program perluasan kesempatan kerja, dalam mengembangkan program tenaga kerja mandiri yang efektif untuk memperluas kesempatan kerja secara berkelanjutan. Model ini diyakini dapat mempercepat perluasan kesempatan kerja dan membuka lapangan pekerjaan baru. (Azwar)

Tags

Newsletter Signup

Silahkan isi Email anda disini untuk mengikuti berita terbaru dari Warta Pembaruan.

Posting Komentar