News Breaking
Live
wb_sunny

Breaking News

Sambut HUT KORPRI ke-50: ASN Kemnaker Ajak Komitmen Bersama Cegah Kekerasan dan Pelecehan di Tempat Kerja

Sambut HUT KORPRI ke-50: ASN Kemnaker Ajak Komitmen Bersama Cegah Kekerasan dan Pelecehan di Tempat Kerja


Jakarta, Wartapembaruan.co.id
- Menyambut Hari Ulang Tahun (HUT) Korps Pegawai Republik Indonesia (KORPRI) ke-50, Kementerian Ketenagakerjaan (Kemnaker) mengajak komitmen bersama seluruh Aparatur Sipil Negara (ASN) di lingkungan Kemnaker untuk memberikan perhatian dan upaya serius dalam mencegah pelecehan seksual dan kekerasan di tempat kerja. Lingkungan kerja yang aman, sangat mendukung untuk mencapai hubungan industrial yang kuat dan produktif.

Menurut Dirjen PHI Jamsos Kemnaker, Indah Anggoro Putri, guna mencapai lingkungan kerja yang aman, sangat penting untuk memastikan bahwa tempat kerja tersebut bebas dari segala bentuk diskriminasi, termasuk pelecehan dan kekerasan di tempat kerja.

"Ingat, dengan semangat Dirgahayu Korpri ke-50, kita benar-benar harus  kerja secara produktif untuk mendukung pencapaian Indonesia yang tangguh dan semakin tumbuh," ujar Indah Anggoro Putri dalam sambutan Apel Pagi Virtual Kemnaker HUT Korpri ke-50 bertajuk "Dengan Semangat HUT Korpri ke-50 Mari Kita Lakukan Pencegahan Pelecehan Seksual dan Kekerasan di Tempat Kerja", Senin (29/11/2021)

Indah Anggoro Putri berpendapat sebagai Anggota Korpri, diharapkan dapat meningkatkan kontribusi, partisipasi dan inovasi untuk memajukan bangsa dan negara Indonesia menuju Indonesia tanggung dan tumbuh. "Hal tersebut dapat kita capai melalui peningkatan kinerja ASN di setiap bidang pelayanan publik, dengan semangat professionalitas, penguatan solidaritas dan integritas," ucapnya.

Indah Anggoro Putri menjelaskan pelecehan dapat didasarkan atas faktor-faktor seperti diskriminasi ras, jender, budaya, usia, orientasi seksual dan preferensi agama. Secara umum, ada tiga bentuk pelecehan seksual yakni pelecehan fisik (ciuman atau sentuhan), pelecehan verbal (komentar, lelucon bersifat ofensif, hinaan personal, ungkapan menghina) dan pelecehan non-verbal/visual (mendelilk, mengerling, bersiual maupun perilaku mengancam).

"Kiranya kita perlu mengetahui faktor-faktor pelecehan seksual tersebut dan seharusnya kita dapat terus mencegah. Sekali lagi, jika hal itu tidak dilakukan, bukan tidak mungkin akan terjadi kekerasan di tempat kerja dan membuat disharmoni di lingkungan Kemnaker," jelas Indah.

Indah Anggoro Putri menambahkan hingga saat ini, Pemerintah terus melakukan reviu, kajian, penguatan dan mengeluarkan kebijakan maupun program baru dalam penanganan kekerasan dan mencegah pelecehan di tempat kerja. Misalnya mereviu SE Menakertrans SE.03/MEN/IV/2011 tentang Pedoman Pencegahan Pelecehan Seksual di Tempat Kerja dan Pedoman tentang Pencegahan Pelecehan Seksual di Tempat Kerja.


Beberapa butir yang dimaksud dalam SE SE.03/MEN/IV/2011yang patut diperhatikan yakni memperbaharui panduan Equal Employment Opportunity (EEO); mendorong setiap perusahaan/satker terus berkomitmen terhadap pencegahan pelecehan dan kekerasan di tempat kerja. Termasuk memasukkan ketentuan mengenai pencegahan kekerasan dan pelecehan sebagai salah satu ketentuan yang diatur dalam Peraturan Perusahaan dan Perjanjian Kerja Bersama (PP/PKB);

"Berikutnya, mensosialisasikan pedoman melalui Forum kerja sama sama Bipartit maupun forum kerja sama Tripartit; dan terakhir memberikan pelatihan khusus bagi pemangku/stakeholder yang relevan dalam mengidentifikasi masalah di tempat kerja dan mengembangkan strategi dalam melakukan pencegahan," pungkas Indah Anggoro Putri. (Azwar)

Tags

Newsletter Signup

Silahkan isi Email anda disini untuk mengikuti berita terbaru dari Warta Pembaruan.