News Breaking
Live
wb_sunny

Breaking News

Ketika Orang Sibuk Melaksanakan Sholat Lelaki Ini Cabuli Orang dii Dalam Masjid Al Qmin Talang Jawa

Ketika Orang Sibuk Melaksanakan Sholat Lelaki Ini Cabuli Orang dii Dalam Masjid Al Qmin Talang Jawa


Pagaralam, Wartapembaruan.co.id -- Entah setan apa yang merasuki lelaki ini, Eriyanti alias Een, warga simpang padang karet Pagaralam selatan ini. Di bulan Suci Ramadhan yang sedang kita jalani, lelaki ini bukannya Datang ke Masjid untuk beribadah, melainkan mempunyai niat dan kegemaran yang lain. Bagai mana tidak, waktu Sholat Subuh adalah waktu yang dianggap tepat oleh Eriyanto untuk melaksanakan Aksi bejatnya. 

Sekitar pukul 05.00,tepat dihari Jumat tgl 8 april 2022,dimasjid Al-amin talang Jawa, Sidorejo kecamatan Pagaralam selatan, pelaku mendatangi dan masuk kedalam Masjid, mengintai ketika jamaah lain sedang melaksanakan Sholat Subuh. Bukannya untuk mencuri , melainkan mengincar Jamaah muslimin yang sedang sholat. Ketika jamaah sedang sujud, tersangka Membuka retsleting dan Langsung memeluk salah seorang jamaah dari Belakang. 


Namun karna kejadian begitu cepat, korban (RR)15 tahun tidak dapat berbuat banyak, pelaku langsung melarikan diri. Disaksikan oleh jamaah yang berdekatan dengan korban akhirnya korban menceritakan kejadian ini dengan ayahnya. Mendengar cerita ini ayah korban bersama jamaah yang lain bergegas mengejar pelaku, namun pelaku sudah tidak nampak batang hidungnya lagi. 


Dasar pelaku yang otaknya sudah dirasuki oleh hawa nafsu, bukannya menghindar dari Masjid Al -Amin talang Jawa, pada keesokan harinya pada tempat dan waktu yang sama di kembali, mungkin untuk mengulangi perbuatan cabulnya. Namun sayang Para pengurus Masjid dan jemaah telah mengantisipasi kejadian tersebut. Dan memang benar pelaku berhasil diamankan, tidak menunggu waktu yang lama, AKP. NAJAMUDIN. SH, kasat Reskrim Polrel Pagaralam bersama anggotanya mendatang lokasi untuk mengamankan tersangka. Dan sementara ini tersangka dan barang bukti kita amankan di Mapolres Pagaralam, ujar Pak Najam. 

Tersangka sendiri akan dikenakan Pasal 82 ayat 1.UU RI no. 17.tahun 2016.perlindungan anak JO. UU No. 35 tahun 2014.tentang perubahan Atas UU RI No. 23 tahun 2002.tentang perlindungan Anak dengan ancaman hukuman diatas 10 tahun penjara , kata Pak Najam. 

Ditempat terpisah orang tua korban mengatakan, agar kiranya tersangka dapat dihukum seberat beratnya, kasihan Anak kami Pak, dia masih anak anak. 

Sampai sekarang dia masih trauma dan masih takut untuk sholat di Masjid, dan juga berharap agar kejadian kejadian semacam ini agar tidak ada atau terulang lagi. (DMS

Tags

Newsletter Signup

Silahkan isi Email anda disini untuk mengikuti berita terbaru dari Warta Pembaruan.